15 Januari 2010

Hadapi kematian insan tersayang

Seorang teman menghantar e-mel menceritakan berita sedih kematian suami salah seorang rakan kami. Dalam e-mel itu menceritakan bagaimana suami rakan tersebut yang tidak mempunyai sakit apa pun. Cuma malam sebelum pemergian itu, suaminya terjaga dan mengerang kesakitan. Akan tetapi selepas itu dia kembali tidur. Namun jam empat pagi sekali lagi suaminya mengerang kesakitan. Tak lama kemudian dia kembali kepada Allah. Tak dapat dibayangkan situasi yang dihadapi Alif di rumahnya sendiri bersama empat orang anak-anaknya. Si sulung darjah satu dan yang paling bongsu baru berusia empat bulan.

Di atas adalah cerita yang dihantar oleh seorang rakan sepengajian kepada saya dan rakan-rakan sepengajian lainnya melalui syariah-law98-yahoogroups. Emel ini adalah respons kepada emel sebelumnya yang menyampaikan berita kembalinya suami rakan kami itu ke rahmatullah pagi Ahad 5hb Mei baru-baru ini. Memang mengejutkan. Aruah suaminya sebaya kami sahaja. Benarlah janji Allah, bila tiba masanya, takkan terlewat atau tercepat walau sesaat. Yang agak melegakan, rakan kami itu bekerja. insyaAllah, tak terlalu bermasalah untuk menguruskan keperluan anak-anak.

Itu dari segi zahirnya lah, dari segi emosi memang agak payah. Bukan saja untuk Alif malah untuk semua individu di dunia ini. Bila orang tersayang pergi secara tiba-tiba, memang susah nak diluahkan apa yang dirasa. Paling mudah, air mata sahaja jadi teman setia. Seperti rakan kami ini, khabarnya (menurut emel seorang rakan yang menghubunginya, saya masih belum berkesempatan berbual sendiri dengannya semasa perbincangan ini disediakan), dari cara Alif berbual dengannya, dapat dirasakan semangat Alif yang kuat dan tabah. Cuma menurut kata rakan saya itu, mungkin masih terlalu baru. Bila makin lama, kehilangan akan lebih terasa. Seperti dirinya sendiri yang hanya merasakan kehilangan ayah tercinta selepas dua minggu pemergian aruah kira-kira 16 tahun lalu.

Cepat atau lambat, bukan pokok perbincangan saya kali ini. Yang ingin saya kongsi bersama semua pembaca kali ini ialah peranan kita sebagai insan yang masih ada dan perlu meneruskan kehidupan di dunia ini setelah orang tersayang yang menjadi tunggak utama kehidupan dijemput pergi mengadap Ilahi sama ada secara tiba-tiba atau memang dijangka (contohnya kes sakit berpanjangan). Terus terang, saya masih belum diuji dengan berita kematian insan tersayang. Namun, apa yang saya bincangkan di sini, bukan hanya nak pandai cakap tetapi juga sebagai satu panduan untuk saya sendiri apabila perlu menghadapi situasi demikian. Bak kata pepatah, sediakan payung sebelum hujan, sama ada payung patah atau sedikit bocor, mempunyai payung adalah lebih baik daripada perlu basah kuyup di dalam hujan.

Peranan pertama dan paling utama ialah kita perlu ingat dan percaya bahawa kematian adalah pasti untuk setiap insan. Sama ada cepat atau lambat, kematian pasti datang. Bila? Di mana? Bagaimana cara atau apa sebabnya? Hanya Allah yang Maha Mengetahui. Kedua: Anda boleh menangis kerana kehilangan tetapi jangan sampai anda tidak merelakan pemergiannya. Tidak merelakan bererti anda melawan takdir Ilahi, nauzubillah. Ketiga: Jangan fikirkan kesusahan yang bakal anda tempuhi di dalam hidup kerana kehilangannya sebaliknya fikirkan bagaimanakah caranya untuk anda meneruskan kehidupan setelah pemergiannya. Ingat! Allah dah janjikan rezeki yang tersendiri untuk setiap makhluknya yang hidup di muka bumi ini. Anda hanya perlu berusaha, ikhtiar dan tawakkal, insyaAllah ada rezeki yang datang kepada anda.

Keempat: Tunaikan hasrat si mati. Jika anda mempunyai impian bersama untuk membesarkan anak-anak, jangan jadikan kematian pasangan anda sebagai alasan untuk anda menguburkan impian tersebut. Sebaliknya anda perlu tabahkan hati dan kuatkan semangat untuk menunaikan impian dan hasrat aruah. InsyaAllah, rohnya akan turut gembira bila impiannya ditunaikan oleh anda. Kelima: Jangan kecewakan roh si mati. Saya yakin, anda pernah mendengar tentang roh balik ke rumah, melihat kehidupan orang yang ditinggalkan. Wallahua’lam, saya tak dapat nak pastikan kebenaran kata-kata tersebut sebab roh adalah antara perkara ghaib yang kita adalah dilarang untuk mempersoalkannya kerana tersalah soal atau tersilap percaya, boleh membawa kepada kufur, nauzubillah.

Yang penting, kehidupan selepas kematian itu ada, bermula di alam kubur seterusnya di akhirat setelah berlakunya kiamat. Kekecewaan yang saya maksudkan adalah berkaitan kehidupan selepas kematian. Seringkali kita lupa tentang kehidupan si mati selepas dia dikebumikan. Kita sering kali mempertikaikan nasib orang yang ditinggalkan sedangkan Allah telah memberi jaminan rezeki kepada setiap hamba-Nya yang hidup. Sebaliknya, tiada jaminan selamat daripada siksaan kubur melainkan si mati membawa bersamanya amal soleh. Di dalam satu hadis menyatakan: Apabila mati seseorang anak Adam, terputuslah amalannya kecuali tiga perkara iaitu sedekah jariah, ilmu yang diambil orang manfaatnya dan anak yang soleh yang mendoakannya. Bukan sahaja doa anak soleh malah doa sesiapa sahaja yang ikhlas boleh membantu mereka yang telah pergi.

Moga kita semua lebih bersedia dalam setiap perkara mendepani hari muka…

****Siaran Jun 2008

2 ulasan:

redline berkata...

salam puan..

alhamdulillah, artikel yang bermanfaat. selama ini saya hanya pembaca senyap. tapi artikel kali ini membuat saya terfikir dengan lebih mendalam bagaimana kita sepatutnya berdepan dengan kematian. tentang hal rezeki dan amal soleh. saya sendiri pun masih belum mengalami kehilangan ahli keluarga terdekat. sekurang2nya tahu jugalah apa yang patut dilakukan bila sampai waktunya. terima kasih untuk artikel ini.

farhanim berkata...

mohon share ayat2 alquran di sebelah.. terima kasih :)