10 November 2009

Bahagia maksudnya...

Jika ada yang bertanyakan kepada anda: Anda bahagia? Apa jawapan anda? Mungkin ada yang berfikir, bahagiakah aku? Sebabnya aku belum mempunyai teman lelaki atau teman wanita? Atau; Bahagiakah aku sebab aku masih belum ada pekerjaan yang memberikan pendapatan lumayan? Atau; bahagiakah aku sedangkan aku adalah ibu tunggal atau bapa tunggal? Jika ada antara anda yang pernah melayari web binabahagia yang terhenti proses kemas kini disebabkan tidak sempat dan bila ada masa, saya terlupa kata laluannya (dek terlalu banyak sangat perlukan kata laluan sekarang ni- insyaAllah saya sedang mengusahakan satu laman web yang lebih praktikal), bahagia adalah satu perkara yang abstrak, tidak ada definisi khas dan tertentu yang boleh menggambarkan maksud bahagia.

Sebabnya, bahagia seseorang adalah bergantung kepada diri orang itu sendiri. Seperti cerita yang berlaku antara seorang lelaki kaya berkereta mewah dan seorang pesawah miskin yang hanya mampu berbasikal. Ditakdirkan mereka berselisih ketika sama-sama melalui satu jalan kampong, tika si lelaki kaya sedang menuju ke satu kawasan pertanian miliknya sementara si pesawah sedang dalam perjalanan pulang dari sawah. Terdetik di hati si pesawah: Alangkah bahagianya aku jika aku memiliki kereta mewah dan isteri yang cantik seperti lelaki itu. Dalam masa yang sama, lelaki kaya berbisik sendiri: Alangkah bahagianya pesawah ini kerana mempunyai isteri yang amat menyayanginya hingga sanggup memeluknya walaupun si suami dalam keadaan comot dan berbau.

Walau sekadar satu cerita yang sering diperkatakan oleh beberapa pakar psikologi apabila memperkatakan tentang definisi bahagia, moralnya adalah satu: bahagia adalah berbeza situasinya bagi setiap individu. Anda tidak boleh sewenangnya mengatakan seseorang itu bahagia jika anda melihat orang tersebut ceria, gembira sepanjang masa. Sama juga anda tidak boleh mengatakan seseorang itu tidak bahagia hanya kerana orang tersebut putus cinta atau gagal di dalam perkahwinannya. Teringat lagu dendangan Britney Spears bertajuk Lucky. Tentu ramai yang tahu lagu tersebut kan? Kisah seorang yang menjadi kesayangan ramai dan selalu nampak gembira sebaliknya, si gadis menangis sendirian saban malam. Mungkin inilah yang dikatakan menangis dalam tawa.

Saya yakin, semua insan ingin bahagia. Tidak ada insan yang inginkan penderitaan. Namun realiti kehidupan, takkan ada laluan mudah untuk maju ke depan tanpa melalui onak dan duri. Satu perkara yang pasti ialah anda takkan tahu perkara yang terbaik untuk diri anda. Hanya Allah Taala yang tahu yang terbaik untuk anda dan insan-insan di sekeliling anda. Seperti yang selalu saya tegaskan, cabaran dan ujian adalah lumrah hidup. Hanya dengan cabaran dan ujian sahajalah, Allah menduga iman setiap hamba-Nya. Malah, Allah takkan menguji hamba-Nya melainkan Dia Yang Maha Kuasa tahu hamba tersebut mampu menghadapinya seperti maksud firman Allah di dalam ayat 286 surah al-Baqarah: "Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya."

Apabila diuji, jangan cepat melatah atau patah semangat. Dekatkan diri kepada-Nya. Jangan putus berdoa mohon yang terbaik untuk kehidupan anda dan insan-insan di sekeliling anda. Allah dah janji, mintalah dengan-Nya dan Dia akan makbulkan. Masalahnya, ada antara kita yang cepat putus asa. Sering sangat menyalahkan mereka-mereka yang menjadi sebab dan punca sesuatu kesedihan dan penderitaan hingga lupa sebenarnya mereka itu hanyalah sebagai penyebab sedangkan segala yang terjadi telah pun tertulis di Luh Mahfuz sejak mula roh ditiupkan ke dalam diri kita ketika kita masih bernama janin di dalam kandungan ibu.

Satu perkara lagi, BETULKAN DOA ANDA. Ramai yang tersalah berdoa, mohon sesuatu yang anda tidak pasti apakah itu yang terbaik untuk anda. Sebagai contoh, isteri-isteri yang diduga di dalam perkahwinan anda. Kepada mereka yang pernah mendapatkan khidmat saya, saya sering mengingatkan agar selalu mohon yang terbaik sebab anda tak mungkin tahu apa yang terbaik untuk diri anda. Hanya Allah yang tahu lantas mohonlah kepada-Nya.

Contohnya: Jika anda diduga dengan suami yang sering menimbulkan masalah atau gagal melaksanakan tanggungjawab sedangkan perkahwinan telah menjangkau usia 10 tahun dan dikurniakan lima cahayamata, memang sukar untuk melepaskan diri daripada perkahwinan. Bukan suami jer yang saying isteri, isteri pun sayangkan suami walau hati teramat luka dan sakit dengan kerenahnya. INGAT!! Itu semua ujian. Jangan putus asa, mohon yang terbaik. Jika ditakdirkan anda berpisah dan tiba-tiba suami merujuk semula dan anda bersedia, kemudian anda kembali derita walau suami berjanji untuk berubah, itu adalah ketentuan-Nya dan yakinlah ada hikmah disebaliknya. Sebab itulah saya katakan, doa mohon yang terbaik: Ya Allah, berikan aku yang terbaik. Jika perkahwinan ini yang terbaik untuk masa depan aku, suamiku dan anak-anak, berikanlah aku, suamiku dan anak-anakku kebahagiaan dan keceriaan. Sebaliknya jika perkahwinan ini menambahkan penderitaan kepada aku, suamiku dan anak-anakku, Kau mudahkanlah urusan pengakhiran jodoh antara aku dan suamiku….

PERCAYALAH, Bila anda mengharap yang terbaik, apa juga keputusannya ANDA AKAN BAHAGIA walau ditakdirkan anda berpisah dengan suami anda kerana HANYA DIA YANG TAHU YANG TERBAIK UNTUK KEBAHAGIAAN ANDA.

****Siaran Mac 2008

1 ulasan:

izqee_21 berkata...

kadang2 kita boleh pilih untuk derita atau bahagia.. sedangkan agama melarang diri kita membiarkan diri kita dalam kebinasaan..
tak faham.. knp hanya wanita dibiarkan mengalah dan mengalah.. mmg baik tp knp tiada hak kah utk cukup susah utk sy perkatakan.. knp asyik wanita??? sbb lelaki xnak.. maka diaorg ada lesen?? maka kita yg kena buat.. kena terima.. kan bagus kalau dua2 diberi tarbiah dan membaiki kelemahan? mulia sgt kah ego lelaki?? ahh tak faham..