03 Julai 2008

Putus cinta bukan bererti pengakhiran hidup

Seorang gadis telah mengirimkan emel kepada saya meluahkan rasa hatinya yang amat kecewa kerana ditinggalkan oleh lelaki yang dicintainya sepenuh jiwa. Kata si gadis, hidupnya sudah tidak bermakna, hari-hari yang dilalui seakan batu yang menghempap kepala. Dia tidak tahu bagaimana harus meneruskan hidupnya tanpa si lelaki. Segalanya sudah tidak bererti lagi.

Selesai membaca emelnya, saya melepaskan satu keluhan panjang. Terkenang kembali kisah saya sendiri. Mungkin ada di kalangan pembaca yang pernah terbaca kisah cinta saya yang terhalang lantaran dikatakan tidak sekufu. Halangan tersebut memaksa berlakunya perpisahan selama hampir lima tahun tetapi kalau dah jodoh… ikan di laut dan asam di darat pun bertemu jua. Kini saya bahagia dengan cinta pertama saya.

Walau begitu, dalam tempoh lima tahun kehilangan cinta pertama tersebut, saya ditakdirkan berkenalan dengan seorang lelaki tika saya di tahun akhir pengajian. Asalnya hubungan kami sekadar hubungan kakak angkat dan adik angkat kerana lelaki tersebut lebih muda dari saya. Namun, perasaan kasih mengatasi segala. Ketika ulangtahun kelahiran saya yang ke 23, saya mendapat berita dari rakan baiknya bahawa beliau menyimpan hasrat kasih untuk saya. Dipendekkan cerita, selepas sesi soal jawab untuk sebuah kepastian akhirnya kami rasmi menjadi sepasang pencinta.

Namun, selepas 18 bulan 4 hari kami menjadi kekasih, saya dikejutkan dengan berita, teman lelaki saya mempunyai kekasih yang lain. Bila saya ajukan padanya, dia mengakui dan yang amat menjeruk hati, katanya selama ini, dia tidak pernah menyintai saya… cuma saya yang terhegeh-hegeh sendiri menagih kasihnya. Tika itu, Allah saja yang tahu perasaan saya tetapi terus terang, saya tidak menangis.

Perasaan saya tika itulah yang ingin saya kongsi bersama para pembaca semua kali ini. Betul, demi Allah.. selepas mendapat tahu mengenai segala kekecewaan tersebut, saya tidak menangis. Apa yang saya fikirkan waktu itu ialah, syukurlah saya mengalami kekecewaan ini ketika ini, tika hubungan kami belum sampai ke peringkat yang lebih serius sebagai teman hidup. Bukan bererti saya tidak kecewa, saya kecewa kerana saya amat menyintainya selepas hampir 18 bulan saya memujuk hati menerimanya sebagai teman lelaki.

Tambah kecewa apabila saya dikatakannya syok sendiri… salah anggap tentang kasihnya… terhegeh-hegeh menagih cintanya… bukan saja di hadapan saya tetapi juga kepada rakan-rakannya yang lain yang mengetahui hubungan kami. Bayangkan, betapa tebalnya muka saya tika itu menanggung malu. Harga diri saya dipijak-pijak. Namun, semua itu tidak mematahkan semangat saya. Saya jalani hidup seperti biasa. Makan saya, tidur saya, kerja saya… semuanya bagai tiada apa-apa kisah yang mencengkam jiwa. Malahan pernah beberapa kali saya terserempak dengannya, saya menegurnya seperti biasa hatta adik saya yang ada bersama, meluahkan rasa pelik dengan tingkah laku saya. Bagi saya, tidak ada gunanya saya menghabiskan air mata menangisi perbuatan kianat seorang lelaki. Tidak ada gunanya saya menahan lapar atau bersengkang mata sedang dia sedang seronok dengan teman barunya.

Saya sekadar berdoa moga Allah akan tunjukkan saya sebuah kebenaran dan sungguh, janji Allah itu pasti. Tidak sampai empat bulan kami berpisah, dia kembali menghubungi saya, katanya rindukan kata-kata motivasi dari mulut saya. Sempat saya mengusik, kenapa sekarang nakkan kata-kata motivasi dari saya pulak? Dia tergelak, nak pulihkan semangat yang hilang… oooo, macam lagu XPDC tu yer? Dia gelak lagi. Dalam tempoh setahun selepas itu, dia kembali menghubungi saya, mohon kata-kata semangat kerana dia kecewa, kekasih hatinya melukakan dirinya dan yang paling tidak dapat saya lupakan, dia diperlakukan sama seperti dia memperlakukan saya dahulu. Allah Maha Adil kan!!

Saya bukan sengaja nak ungkit kisah lama. Segala yang saya ceritakan kali ini ada sebabnya. Saya ingin ingatkan para gadis dan wanita di luar sana, putus cinta bukan bererti pengakhiran hidup kita. Kenapa perlu menyiksa diri kita memikirkan si dia yang tidak tahu erti setia? Kenapa menyakitkan hati dengan mengingati segala kenangan bersamanya sebelum ini? Kenapa perlu tanamkan dalam diri, tidak boleh hidup tanpa cintanya? Fikirkan, sebelum hadir dirinya di dalam hidup kita, tidakkah kita dapat hidup dengan selesa dan bahagia?

Kini setelah kehilangan diri dan cintanya, kita ingin kehilangan segalanya pula? Bagaimana dengan kerjaya kita? Berbaloikah kita kehilangan reputasi diri kerana seorang lelaki? Bagaimana dengan keluarga kita? Kita mempunyai keluarga yang amat menyayangi kita sebelum ada dia dan kini setelah dia tiada, keluarga juga ingin kita ketepikan? Fikirkan perasaan ibu bapa kita, ibu bapa kita lebih merana bila kita berduka.

Ingatlah juga… sesungguhnya dia bukan yang terbaik untuk menemani hidup kita. Sekali kecewa bukan bererti menderita selamanya. InsyaAllah, satu hari nanti, akan ada lelaki yang lebih memahami dan menyayangi kita. Sedarlah wahai kaumku…jangan buta kerana cinta.

****Siaran April 2005

6 ulasan:

Syahida Mencari Firdaus Allah berkata...

terima kasih!!!!!
sy sangat perlukan semangat!!!
mmg tunang sy org tak guna!!
sy tahu satu hari nnt Allah akan sedarkan dia..!
Mcm mana dia hina sy, mcm tulah yg akan dia dapat dari kekasih baru dia. Allah Maha Adil. Sy yakin juga dgn janji Allah!

Eliza berkata...

Alhamdulilah...

=)

t.k.
benar2 membantu...
hati kembali tenang~

OhMyLord berkata...

cinta ilahi !

alif ismail berkata...

mendengar kisah ini hati menjadi semakin tabah...

baik lelaki dan wanita, tabahlah dengan dugaan cinta...

pasti akan ada sinar di hujung kegelapan..

mie nz berkata...

kecewa hari ne bukan bemakna kecewa selama-lamanya,,

are zoo azmi berkata...

thanks atas perkongsian cerita.....amat membina..